Say No to Music! Bismillah Hidup Tanpa Musik

Diposting pada

Sebenarnya udah sejak lama, aku pengen nulis tema ini. Hanya saja, belum siap takut temen-temenku baca. Lah? Hehe, iya nanti dibilang ‘sok-sok an” atau gimana lah. Takut juga nanti malah bikin mereka makin nggak nyaman, kalo tahu aku sekarang udah “Say no to music” alias ngehindarin musik.

Malem ini, rasanya tepat untuk nulis pengalamanku mengenai musik dari awal kenal sampai ninggalin musik. Why? Alasannya karena sekarang rasanya aku terkontaminasi lagi sama musik. Niat buat bener-bener dengerin musik sendiri, sampai nikmatin alur lagunya, nada-nya sampai download, sih enggak ada. Cuma aku sering denger dari pihak ketiga, yang nggak bisa aku kendaliin.

Tapi aku sama sekali nggak punya maksud buat bilang ke kalian semua yang masih dengerin musik buat ninggalin. Aku cuma mau ngebagi pengalaman aja, tapi tetep aku doain semoga kalian suatu saat nanti bosen sama musik dan lebih cinta dengan alquran.

Karena apa? Mau terima atau enggak, kalo alquran itu berlawanan sama musik. Aku nggak secara mentah-mentah bilang kalo musik itu “haram” karena dalam islam juga ada klasifikasinya. Ada musik & alat musik yang di bolehkan dalam islam, seperti rebana. Cuman, sikap aku sama musik pengen ngindarin aja. Dah, cuma gitu doang dan nggak perlu didebat. Oke ya.

Oke, langsung aja. Begini ceritanya.

Kenal Musik Tuh Waktu Kecil

Seinget aku, awal mula kenal yang namanya musik itu dari mainan orjen anak-anak yang pake baterai jenis AA yang bisa disetel otomatis berbunyi “do re mi fa so la si do.”

Piano anak

Dari mainan itu, aku jadi kenal sama yang namanya elektronika, aku demen banget ngerakit lampu led dari baterai, nyambungin kabel dari speaker mainan organ anak-anak ke speker radio.

Bakat elektroniknya mulai kelihatan, aslinya. Tapi sayang pas gedenya, kurang suka sama elektronik. Disini masih belum kenal musik karena usiaku saat itu sekitar 7 tahun mungkin.

Seruling dari bambu diminta sama ayah agar dipecahin karena ia nyanyian syetan

Waktu itu kalo gak salah saat aku masih SD. Jadi, aku punya seruling dari bambu nggak inget dapetnya dari mana. Cuma inget aku niup itu seruling di belakang rumah, dan waktunya pagi sekitar jam 9-10 ayahku lagi mau sholah nggak ngerti sholat apaan. (ternyata shalat dhuha).

Seruling bambu

Dia bilang ke aku supaya”Jangan mainan seruling, karena itu nyanyian syetan.” Tapi aku belum ngerti banget, setahu aku nyanyian syetan itu kalo bersiul. Maklum, masih SD. Aku masih inget banget, ayah seperti agak marah mendengar bunyi seruling bambu dan aku takut sama ayah kalo dia marah dan meminta aku memecahin pakai palu. Dengan berat hati, aku nurutin kata ayahku menghancurkan seruling itu diatas batu.

Koleksi Amplifier & Speaker Tabung

Mulai gedean lagi, sekitar masa SMP aku penggila yang namanya musik. Saat itu tahun 2000 an aku ngikutin trend musik dari radio. Sampai-sampai dikamarku radio tuh nggak pernah mati.

Alasannya banyak, pertama ada rasa gengsi sama temen-temen lain kalo radio yang hidup nonstop trafonya nggak panas itu cakep gitu. Kedua, waktu itu bener-bener music holic dari melek mata sampe merem, kalo ga denger musik ga seru rasanya.

Amplifier

Tradisi di kampung, orang-orang kalo nyetel radio dan musik itu kenceng-kencengan. Yang suaranya paling empuk dan ngebass, itu yang bagus. Dan bikin timbul gengsi bisa punya speaker suaranya kenceng. Norak banget kan? 

Aku sampai punya amplifier, 350 watt yang aku dapet dari mbah aku. Punya juga VCD Player pernah buat karokean. Speaker tabung sampai 2 gede-gede banget. Yang kalo dinyalain bikin seisi rumah pada getar, asli brisik banget bin hati kacau.

Sekarang masih ada barangnya, tapi dirumah udah dimuseumkan. Dan sejak aku pindah di Depok, dirumah nggak ada yang ngurus itu barang-barang usang.

Sempet “Ngambeg” minta dibeliin kaset lagu Dangdut sama ibuku

Karena sering denger tetangga nyetelin lagi dangdut, dan supaya bisa dengerin kapan aja aku sempet minta ibu aku buat beliin kaset pita. Aku inget judul lagunya itu “rekayasa cinta” yang nyanyi perempuan. Sama satu lagi lagunya alam karena saat itu lagi rame “mbah dukun.”

Kaset pita

Nah, biasanya aku kalo beli kaset pita tuh yang bajakan. 5 ribuan dapet, nah karena stoknya ga ada ahirnya aku maksa ibu aku untuk beliin aku kaset yang asli. Aku maksa pokoknya harus punya. Dan dibeliin deh, ahirnya. Namum pas sampai rumah, rasanya nyesel banget karena dengan harga 25 ribu waktu zaman dulu gede banget.

Eh, malah buat beli kaset pita. Dan aku ngerasa bersalah banget sama ibu aku.

Sempat ngefans Iwan Fals, Koes Plus, Franky Sahilatua, Gita Gutawa & Lagu-lagu 90-an lokal dan manca

Koes plus

Awal suka sama iwan fals dari radio yang slogannya radionya wong magelang, aku lupa itu radio mana. Dari ngefans sampe punya vcd nya, bahkan sampai bosen dan ahirnya ganti group band yaitu koes plus. Lagu-lagu koes plus juga aku koleksi sampai penuh, sampai 25 an album di komputerku saat itu.

Franky sahilatua

Sampai hafal sama judulnya tapi nggak apal-apal lirik lagunya. Sempat suka dengan lagu franky sahilatua, karena menurut aku unik dan pesannya dalem banget. Kalo lagunya gita sih sebenarnya karena pas sma, nggak usah deh ini.. haha.. Selain itu tentu masih banyak band yang baru-baru yang aku koleksi, tapi ahirnya semuanya aku tinggalin karena jenuh.

Sempat bisa main Gitar & Hafal sama kuncinya

Masuk SMK mulai deh kenal sama temen yang bisa mainan gitar. Yang namanya temenan sama orang main gitar, ahirnya jadi bisa juga meski prosesnya lama. Aku nyobain gitar sampe hafal semua kuncinya secara otodidak, parahnya lagi aku sempet ngoleksi chord lagu-lagunya koesplus. Parah, asli. Sehabis pulang dari sekolah, aku mainan gitar sampe malem.

Bahkan sempet ditegur tetangga sebelah karena kalo malem-malem suaranya kenceng banget dan brisik. Sempet juga aku bikin rekaman nyanyi pake gitar, ngeband di studio musik bareng temen-temen, sempet pengen jadi vokalis karena pengen terkenal tapi malu karena suaranya nggak enak didenger kalo nyanyi dan sempet aku upload file rekamanku di situs 4shared. Sampe sekarang filenya belum aku hapus. Astagfirullah.

Sampai saat praktik industri selama 6 bulan di Leuwiliang Bogor, tepatnya desa Karacak di Karyasari banyak waktu yang aku gunain buat main gitar. Pokonya udah nggak bisa lepas deh sama musik. Sampai pas kerja di Depok, mainin gitar teman di sela-sela istirahat dan seusai kerja.

Pelampiasan rasa sedih, waktu putus cinta pake lagunya didi kempot

Ini yang kalo aku pikir-pikir sekarang kok jadinya konyol banget. Saat kasmaran, dengerin lagu. Auto nyanyi kalo masuk kamar mandi, mah. Juga ketika putus hubungan, juga nyari-nyari lagu yang ngegambarin suasana pas dengan kondisi hati. Kan, konyol? Kaya udah lumrah banget, gitu.

Sedikit kecewa, karena aku jadi inget sama cerita dulu, kalo denger lagu yang berkaitan. Harusnya, dulu pas kecewa gitu larinya ke bacaan buku. Atau ngaji tilawah alquran. Duh, dasar dulu belum melek teknologi seperti sekarang, ya.

Ketemu Titik Balik

Ini yang sampai sekarang aku belum tahu, kenapa tiba-tiba aku ingin melepas diri dari yang namanya musik. Aku sempat bertanya-tanya apakah ini doa dari ayahku? Atau karena sering denger kajian di instagram tentang haramnya musik. Sejak kecil, ayahku ngelarang aku main musik cuma sekali pas aku niup seruling doang. Selebihnya ketika aku dengerin lagu, ia ngebiarin aja. Tapi kalo dia ngedoain aku, wallahua’lam. Aku nggak tahu juga. Tiba-tiba sekarang ini aku eneg sama musik.

Yang paling maaf, agak benti sama musik itu adalah ketika misalnya elo nyanyiin bagian lagu terus ada temen sebelah elo yang dengerin, itu secara otomatis temen lo akan ngulangin nyanyiin lagunya. Kaya nular gitu, tapi sebenernya ada rasa gengsi pas udah ngucapin lagunya. Seolah-olah pengen bilang “lah, kenapa aku jadi ikutan nyanyiin lagu yang dia ucapin barusan.” tanpa angin tanpa badai. Itu yang aku paling males banget sama musik.

Ya maaf ya, buat temen-temen yang punya aktivitas di bidang musik. Aku nggak bermaksud untuk membrainstorming dan minta ninggalin. Aku cuma ngedoain kalian semua, suatu saat jenuh dan bosen sama musik.

Kadang aku heran sama orang-orang yang sibuk banget sama kabel hedsetnya. Di jalan sambil ngendarain motor sambil dengerin musik. Saat ada di mobil, dengerin lagi. Pas di rumah lanjut dengerin. Sambil laptopan, juga dengerin. Hidupnya full musik, apa nggak berisik gitu?

Apa nggak bosen, gitu. Dan dapat energi apa gitu dari musik. Aku kok rasanya gampang bosenan sama lagu. Dan malu, nyuarain kalo disebelahnya ada orang. Sempat sih, paling pas di kamar mandi kaya orang aneh. Teriak-teriak nyanyi. Kan aneh, itu. Dikamar mandi itu diem, jangan bicara eh malah nyanyi.

Delete semua lagu berformat mp3 di laptop & hp

Ini bener-bener aku lakuin, semua lagu yang ada berformat mp3 & mp4 aku deleted. Baik di laptop & ponsel android. Termasuk lagu istri, maher zain aku ikut deleted. Aku nggak mau di laptopku ada file lagu,. Pengen nyaman tanpa musik. Pengen nyoba enjoy, nggak pake berisik. Bisa fokus dan konsen ngedesain dan bikin tulisan ditemenin suasana sunyi itu jauh lebih enak dan nyaman. Mungkin ini karena akunya, orang bertipe introver jadi ngga bisa di suasana berisik.

Masih koleksi murothal alquran & video ceramah di laptop

Enaknya, sejak ninggalin musik. Dengan alquran rasanya lebih deket, maksudnya bisa masuk ke hati dengan lega dan berkesan. Sampai sekarang, aku masih sering dengerin lantunan ayat alquran dari laptop. Hidup rasanya makin enteng tanpa musik dan lagu.

Kepribadian introver & Musik

Introver kebanyakan menyukai musik karena bisa menghibur mereka ketika sedang down dan tidak bersemangat. (Cek deh, 17 Cara bangkitkan semangat). Karena menikmati musik sendirian itu menyenangkan dan sangat menghibur. Tapi saya lebih takut (salah satu karakter introver) dengan hukum dalam agama saya, islam yang menganjurkan untuk meninggalkan musik dalam sebuah ayat surat Luqman melalui kata “Lahwal Hadits” yang banyak ahli tafsir mengartikan “Perkataan tidak berguna”.

Karekter Introver memang lebih cenderung mengutamakan untuk memperhatikan apa yang menjadi ketakutannya dibanding menikmati kebahagiaan, dalam hal ini menikmati musik ketika sudah tahu anjuran untuk meninggalkan. Itu yang menjadikan saya lebih memilih meninggalkan musik, padahal itu membahagiakan.

Apakah suatu kecocokan juga karena Nama saya yang menjadi nama sebuah surat dalam alquran juga menganjutkan untuk meninggalkan musik?

Kalo begitu, saya memang semestinya berdakwah mengajak sebanyak mungkin orang untuk meninggalkan musik seperti halnya surat ke-6 QS. Lukman ??

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.